“YA ALLAH, AKU BERLiNÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA PERASAAN SEÐiH ÐAN ÐUKACiTA, AKU BERLINÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA LEMAH ÐAN MALAS, AKU BERLiNÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA BAHKiL ÐAN PENAKUT ÐAN AKU BERLiNÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA BEBAN HUTANG ÐAN TEKANAN PERASAAN.”


“YA ALLAH, BUKAKANLAH UNTUKKU PiNTU-PiNTU KEBAiKAN, PiNTU-PiNTU KESELAMATAN, PiNTU-PiNTU KESiHATAN, PiNTU-PiNTU KENiKMATAN, PiNTU-PiNTU KEBERKATAN, PiNTU-PiNTU KEKUATAN, PiNTU-PiNTU CiNTA SEJATi, PiNTU-PiNTU KASiH SAYANG, PiNTU-PiNTU REZEKi, PiNTU-PiNTU iLMU, PiNTU-PiNTU KEAMPUNAN ÐAN PiNTU-PiNTU SYURGA, YA ALLAH YANG MAHA PENGASiH LAGi MAHA PENYAYANG.”


Jumaat, Julai 04, 2014

Sepotong roti penebus dosa

Roti Arab, ehsan EnGoogle

Assalamualaikum warahmatullah,

Alhamdulillah, pada hari Jumaat 6 Ramadan yang penuh barakah ini, saya ingin kongsikah kisah yang di'tag' oleh seorang sahabat di fB. Mudah-mudahan perkongsian hari ini ada manfaatnya untuk kita semua, insyaAllah.


Nabi SAW telah bersabda: “Setiap anggota manusia harus membuat sedekah setiap hari apabila matahari terbit. Engkau mendamaikan antara dua orang adalah sedekah. Dan engkau menolong sesaorang menaiki tunggangannya atau pun engkau menolong mengangkat baginya barang-barang ke atas tunggangnya adalah sedekah, dan perkataan yang baik itu sedekah. Dan pada tiap-tiap langkah menuju ke tempat sembahyang adalah sedekah. Dan engkau menjauhkan bahaya dari jalan laluan juga menjadi sedekah.” (diriwayatkan oleh Abu Hurairah) 

Sabda Rasulullah SAW: Berikanlah sedekah walaupun dengan sebiji tamar ataupun sebuku roti, atau sebuah senyuman yang manis. 

 Abu Burdah bin Musa Al-Asy’ari meriwayatkan,bahawa ketika menjelang wafatnya Abu Musa pernah berkata kepada puteranya: “Wahai anakku, ingatlah kamu akan cerita tentang seseorang yang mempunyai sepotong roti.” 

Dahulu kala di sebuah tempat ibadah ada seorang lelaki yang sangat tekun beribadah kepada Allah . Ibadah yang dilakukannya itu selama lebih kurang tujuh puluh tahun. Tempat ibadahnya tidak pernah ditinggalkannya, kecuali pada hari-hari yang telah dia tentukan. 

Akan tetapi pada suatu hari, dia digoda oleh seorang wanita sehingga dia pun tergoda dalam pujuk rayunya dan bergelimang di dalam dosa selama tujuh hari sebagaimana perkara yang dilakukan oleh pasangan suami-isteri. Setelah ia sedar, maka ia lalu bertaubat, sedangkan tempat ibadahnya itu ditinggalkannya, kemudian ia melangkahkan kakinya pergi mengembara sambil disertai dengan mengerjakan solat dan bersujud. 

Akhirnya dalam pengembaraannya itu ia sampai ke sebuah pondok yang di dalamnya sudah terdapat dua belas orang fakir miskin, sedangkan lelaki itu juga bermaksud untuk menumpang bermalam disana, kerana sudahsangat letih dari sebuah perjalanan yang sangat jauh, sehingga akhirnya dia tertidur bersama dengan lelaki fakir miskin dalam pondok itu. Rupanya berhampiran kedai tersebut hidup seorang Pendeta yang setiap malamnya selalu mengirimkan beberapa buku roti kepada fakir miskin yang menginap di pondok itu, masing- masingnya mendapat sepotong roti. 

Pada waktu yang lain, datang pula orang lain yang membahagi-bahagikan roti kepada setiap fakir miskin yang berada di pondok tersebut, begitu juga dengan laki-laki yang sedang bertaubat kepada Allah itu juga mendapat bahagian, kerana disangka sebagai orang miskin. Rupanya salah seorang di antara orang miskin itu ada yang tidak mendapat bahagian dari orang yang membahagikan roti tersebut, sehingga kepada orang yang membahagikan roti itu ia berkata: “Mengapa kamu tidak memberikan roti itu kepadaku.” 


Orang yang membahagikan roti itu menjawab: “Kamu dapat melihat sendiri, roti yang aku bahagikan semuanya telah habis, dan aku tidak membahagikan kepada mereka lebih dari sepotong roti.” 

Mendengar ungkapan dari orang yang membahagikan roti tersebut, maka laki-laki yang sedang bertaubat itu lalu mengambil roti yang telah diberikan kepadanya dan memberikannya kepada orang yang tidak mendapat bahagian tadi. Sedangkan keesokan harinya, orang yang bertaubat itu meninggal dunia.


Di hadapan Allah, maka ditimbanglah amal ibadah yang pernah dilakukan oleh orang yang bertaubat itu selama lebih kurang tujuh puluh tahun dengan dosa yang dilakukannya selama tujuh malam. Ternyata hasil dari timbangan tersebut, amal ibadat yang dilakukan selama tujuh puluh tahun itu dikalahkan oleh kemaksiatan yang dilakukannya selama tujuh malam. 

Akan tetapi ketika dosa yang dilakukannya selama tujuh malam itu ditimbang dengan sepotong roti yang pernah diberikannya kepada fakir miskin yang sangat memerlukannya, ternyata amal sepotong roti tersebut lebih berat timbangannya dibanding dengan perbuatan dosanya selama tujuh malam itu. 

Kepada anaknya Abu Musa berkata: “Wahai anakku, ingatlah olehmu akan orang yang memiliki sepotong roti itu!” 

*NB: Bersedekahlah, mudah-mudahan dengan bersedekah dapat memberatkan timbangan kita di hadapan Allah kelak... Aamiin. 

XOXO,

Butiran selanjutnya ...

Rabu, Julai 02, 2014

Contohi sifat positif lebah

Image : http://en.wikipedia.org/wiki/Honey_bee
Bismillah,

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Perumpamaan orang beriman itu bagaikan lebah. Ia makan yang bersih, mengeluarkan sesuatu yang bersih, hinggap di tempat yang bersih dan tidak merosak atau mematahkan (yang dihinggapinya).” (Ahmad, Al-Hakim, dan Al-Bazzar).

Seorang mukmin adalah manusia yang memiliki sifat unggul. Sifat berkenaan membuatnya memiliki keistimewaan dibandingkan dengan manusia lain. Sehingga di mana pun mereka dia berada, ke mana pun mereka pergi, apa yang mereka lakukan, apa peranan dan tugas apa pun yang mereka lakukan selalu membawa manfaat dan maslahat bagi manusia lain.

Maka jadilah dia orang yang seperti dijelaskan Rasulullah, “Manusia paling baik adalah yang paling banyak memberikan manfaat bagi manusia lain.”

Kehidupan ini agar menjadi indah, menyenangkan, dan sejahtera memerlukan manusia seperti itu. Menjadi apa pun, dia akan menjadi yang terbaik; apa pun peranan dan fungsinya maka segala yang dia lakukan adalah hal yang membuat orang lain, menjadi bahagia dan sejahtera.

Nah, sifat yang baik itu antara lain terdapat pada lebah. Rasulullah SAW dengan penyataan dalam hadis di atas mengisyaratkan agar kita mencontohi sifat positif yang dimiliki oleh lebah.

Tentu saja, sifat itu sendiri memang adalah ilham daripada Allah SWT seperti mana yang Dia firmankan, “Dan Tuhanmu mewahyukan (mengilhamkan) kepada lebah: ‘Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibikin manusia. Kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang dimudahkan (bagimu). Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat ubat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang memikirkan.” (Surah An-Nahl ayat 68-69).

Sekarang, bandingkan apa yang dilakukan lebah dengan apa yang seharusnya dilakukan seorang mukmin, seperti berikut:

 Hinggap di tempat yang bersih dan menyerap hanya yang bersih. Lebah hanya hinggap di tempat-tempat pilihan. Dia sangat jauh berbeza dengan lalat. Serangga yang terakhir amat mudah ditemui di tempat sampah, kotoran, dan tempat berbau busuk. Tapi lebah ia hanya mendatangi bunga-bungaan atau buah-buahan atau tempat bersih lainnya yang mengandung bahan madu.

Begitulah pula sifat seorang mukmin. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Hai manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan; kerana sesungguhnya syaitan adalah musuh yang nyata bagimu.” (Surah Al-Baqarah ayat 168).

“(Yaitu) orang-orang yang mengikut Rasul, Nabi yang ummi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka, yang menyuruh mereka mengerjakan yang makruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya, memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al-Quran), mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (Surah Al-A’raf ayat 157).

Kerananya, jika ia mendapatkan amanah dia akan menjaganya dengan sebaik-baiknya. Ia tidak akan melakukan rasuah, pencurian, penyalahgunaan sewenang-wenangnya, manipulasi, penipuan dan dusta. Segala kekayaan hasil perbuatan tadi adalah khabaits (kebusukan).

 Mengeluarkan yang bersih. Siapa yang tidak kenal madu lebah. Semuanya tahu madu mempunyai khasiat kepada kesihatan manusia. Tapi dari organ tubuh manakah keluarnya madu itu? Itulah salah satu keistimewaan lebah. Dia produktif dengan kebaikan, bahkan daripada organ tubuh yang pada binatang lain hanya melahirkan sesuatu yang menjijikkan ditemukan pula produk lebah selain madu yang juga diyakini mempunyai khasiat tertentu untuk kesihatan: air liurnya!

Seorang mukmin adalah orang yang produktif dengan kebajikan. “Hai orang-orang yang beriman, rukuklah kamu, sujudlah kamu, sembahlah Tuhanmu dan buatlah kebajikan, supaya kamu mendapat kemenangan.” (Surah Al-Hajj ayat 77).

Al-khair adalah kebaikan atau kebajikan. Akan tetapi al-khair dalam ayat di atas bukan merujuk pada kebaikan dalam bentuk ibadah ritual. Sebab, perintah ke arah ibadah ritual sudah diwakili dengan kalimat “rukuklah kamu, sujudlah kamu, sembahlah Rabbmu” (irka’u, wasjudu, wa’budu rabbakum).

Al-khair di dalam ayat itu bermakna kebaikan atau kebajikan yang buahnya dirasakan manusia dan makhluk lainnya. Segala yang keluar dari dirinya adalah kebaikan.

Hatinya jauh daripada prasangka buruk, iri, dengki; lidahnya tidak mengeluarkan kata-kata kecuali yang baik perilakunya tidak menyusahkan orang lain melainkan malah membahagiakan; hartanya bermanfaat bagi banyak manusia; kalau dia berkuasa atau memegang amanah tertentu, dimanfaatkannya untuk sebesar-besar manfaat manusia.

Tidak pernah merosak seperti yang disebutkan dalam hadis yang sedang kita bahas ini, lebah tidak pernah merosak atau mematahkan ranting yang dihinggapi.

Begitulah sifat seorang mukmin. Dia tidak pernah melakukan kerosakan dalam hal apa pun: baik material mahupun bukan material. Bahkan dia selalu melakukan kebaikan terhadap orang lain. Dia melakukan kebaikan akidah, akhlak, dan ibadah dengan cara berdakwah. Mengubah kezaliman apa pun bentuknya dengan cara berusaha menghentikan kezaliman itu.

Jika kerosakan terjadi akibat rasuah, ia perlu membanterasnya kemudian menjauhi perilaku buruk itu. Berbalik kepada lebah, ia serangga yang kuat bekerja.

 Ketika muncul pertama kali dari biliknya (menetas), lebah membersihkan bilik sarangnya untuk telur baru dan setelah berumur tiga hari ia memberi makan larva, dengan membawakan serbuk sari madu.

Begitulah, hari-harinya penuh semangat berkarya dan beramal. Bukankah Allah pun memerintahkan umat mukmin untuk bekerja keras? “Maka apabila kamu selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain.” (Surah al-Insyirah ayat 7).

Kerja keras dan semangat pantang undur itu lebih dituntut lagi dalam upaya menegakkan keadilan. Meskipun memang banyak yang cinta keadilan, namun kebanyakan manusia kecuali yang mendapat rahmat Allah- tidak suka jika dirinya “dirugikan” dalam menegakkan keadilan.

Bekerja secara berkumpulan (jama’i) dan tunduk pada satu pimpinan. Lebah selalu hidup dalam kelompok besar, tidak pernah menyendiri. Mereka pun bekerja secara kolektif dan masing-masing mempunyai tugas sendiri. Ketika mendapatkan sumber sari madu, mereka akan memanggil teman-temannya untuk menghisapnya.

Demikian pula ketika ada bahaya, seekor lebah akan mengeluarkan feromon (suatu zat kimia yang dikeluarkan oleh binatang tertentu untuk memberi isyarat tertentu) untuk memanggil teman-temannya untuk membantu dirinya.

Itulah seharusnya sikap orang beriman. “Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berperang di jalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh.” (Surah Ash-Shaff ayat 4).

 Tidak pernah melukai kecuali kalau diganggu. Lebah tidak pernah memulakan serangan. Ia akan menyerang ketika terasa terganggu atau terancam. Untuk mempertahankan “kehormatan” umat lebah itu, mereka rela mati dengan melepas sengatnya di tubuh pihak yang diserang. 

Sikap seorang mukmin: musuh tidak dicari.

Tapi jika ada, tidak lari. Itulah beberapa karakter lebah yang perlu dicontohi orang beriman. Bukanlah sia-sia Allah menyebut dan mengabadikan binatang kecil itu dalam al-Quran sebagai salah satu nama surah: An-Nahl.

Wallahu a’lam.



Sumber : HMetro

Butiran selanjutnya ...

Selasa, Julai 01, 2014

Jangan mencela makanan



Assalamualaikum, 

Alhamdulillah, bertemu kita lagi dalam entry kali ini di bulan Ramadhan yang mulia. Syukur masih ada kelapangan untuk saya nukilkan sedikit pengalaman untuk tatapan dan pengajaran yang dapat kita ambil, insyaAllah.

Makanan adalah suatu nikmat yang sangat penting bagi manusia, kerana manusia perlukan makanan untuk hidup. Makanan itu pula ada kalanya disukai, sedap dan menyelerakan dan ada kalanya pula sebaliknya. Apabila dihidangkan dengan makanan yang tidak disukai, tidak sedap dan tidak menyelerakan, ada kalanya seseorang itu tidak dapat menahan diri daripada mencela makanan tersebut.

Sesuai dengan tajuk entry, saya nak cerita sikit al-kisah yang berlaku sewaktu iftar Ramadhan kedua (semalam). Gambar di atas adalah makanan yang dihidangkan oleh caterer yang dilantik oleh Masjid XXXX berdekatan kediaman saya. Saya rahsiakanlah, sebab tak mahulah dikatakan mengumpat pula nanti. Ikut menu yang disediakan, dalam pinggan ada nasi putih, sayur campur, ikan keli goreng + sambal, sambal belacan + timun, dalam pinggan asing pula ada gulai lemak daging salai + belimbing buluh + ubi kentang. Pencuci pulut pula pudding cendol dan air laici. Waaaah…. Sedap,kan? Jangan ada yang meleleh air liur baca entry saya sudahlah, ya… hehe...


Saya duduk semeja dengan anak-anak, kebetulan sewaktu hampir-hampir berbuka, seorang hamba Allah bersama anak kecilnya menyelit masuk duduk bersama meja sehidangan. Masuk sahaja waktu berbuka, kami pun mulalah mengisi perut. Agaknya disebabkan lapar seharian berpuasa, saya sangat consentrate makan, tanpa sempat menoleh ke kiri dan kanan lagi. Tiba-tiba hamba Allah yang duduk semeja membuka mulut, “Isy… apasal nasi ni mentah.” Sayapun kuis-kuis sedikit nasi yang di dalam pinggan. Dalam hati, “Hemmm…. Sedikit keras, ada juga yang tak cukup kembang. Tak apalah, rezeki depan mata, perut tengah lapar…”. Hamba Allah ini terus menegur, “Nasi tak mentah ke? Elok je makan…”, saya jawab sambil senyum, “Mentah sikit, tapi boleh makan.” Saya memang tak cerewet sangat soal makan, lebih-lebih lagi bila makanan tersebut diberi percuma.

“Ish… akak tak lalu makan nasi mentah macam ni. Ini salah sukat air, masak tak betul memanglah mentah….” rungut hamba Allah ini lagi. Saya cuma senyum aje.

“Kalau budak akak yang masak nasi ni memang kenalah… Akak memang jaga bab-bab macam ni sebab akakpun buat catering juga…” 

Hemmm… tak terkata apa, entahlah… bukan saya tak mahu layan celoteh hamba Allah ini, tapi terasa rugi kalau tak ‘khusyuk dan tawadduk’ menikmati makanan yang ada… heh heh heh… Saya ingatkan hamba Allah ini akan ‘senyap’ sebab saya tak layan dia merungut, tapi rupa-rupanya ada lagi rungut-sambungannya.

“Nampak selera betul makan ya, ambik la lauk akak ni (ikan keli). Akak tak makan ikan-ikan macam ni. Tak lalu tekak. Lauk semalam sedap, hari ni tak berapa sedap. Nasi pulak mentah…” Saya senyum aje, entahlah… Rasanya memang eloklah saya diam, sebab teringat satu hadis nabi berkenaan larangan mencela makanan. Saya beritahu hamba Allah ni, “tak apalah kak, lauk anak ni pun (sambil tunjuk lauk anak yang duduk sebelah) tak habis lagi, nanti kalau nak saya ambil.” Saya sambung habiskan makanan yang ada, licin pinggan tinggal tulang tengah di badan ikan keli saja… he he… Dalam pada itu, hamba Allah ini terus-menerus merungut akan ‘ketidak-sempurnaan’ juadah yang dihidangkan. Astagfirullah, nak saja saya ‘ceramah’ sikit pada hamba Allah ini, tapi entah mengapa tiada kekuatan untuk menegurnya. 

Saya kongsikan kisah ini agar kita dapat iktibar daripada apa yang berlaku. Memang ada hadis yang melarang kita mencela makanan. Saya godek-godek EnGoogle dan ambil dari JAKIM : Daripada Abu Hurairah r.a. katanya, “Rasulullah SAW tidak pernah mencaci sesuatu makanan. Jika baginda suka makanan tersebut ia memakannya dan jika Baginda tidak menyukainya maka Baginda tinggalkannya.” (HR Muslim) 

MasyaAllah, begitu tinggi pekerti Rasulullah s.a.w., tidak mencela makanan kerana setiap rezeki yang dikurniakan Allah semuanya baik kerana dengan rezeki tersebut juga dapat memberi beberapa faedah dan manfaat kepada hambanya, sesuai dengan tempat dan keadaan di mana berada. Janganlah kita mencela atau mencaci makanan yang kita diperolehinya. Imam al-Ghazali Rahimahullah berkata dalam kitabnya Ihya’ Ulumiddin bahawa seharusnya seorang muslim itu redha dengan rezeki dan makanan yang ada. Apabila sesuatu makanan yang dihidangkan itu tidak disukai, tidak sedap atau tidak menyelerakan, maka janganlah makanan itu dicela, cukuplah sekadar diam ataupun tidak memakannya, itulah yang lebih aula...

Dalam satu riwayat lain yang diriwayatkan oleh Muslim, Abu Hurairah r.a. berkata, maksudnya, “Aku tidak pernah sekali-kali melihat Rasulullah s.a.w. mencela makanan. Sesungguhnya apabila Baginda menyukainya, Baginda memakannya dan apabila Baginda tidak menyukainya Baginda diam.” (HR Muslim)


Berdasarkan hadis di atas, para ulama mengambil kesimpulan bahawa makruh mencela makanan yang halal dimakan. Adapun makanan yang haram pula maka bolehlah dicela dan melarang orang lain memakannya. Imam an-Nawawi r.a. berpendapat bahawa antara adab makan yang penting untuk dijaga ialah tidak mencela sesuatu makanan yang dirasakan tidak sedap atau tidak menepati cita rasa; umpamanya mengatakannya masin, masam, kurang garam, cair, tidak cukup masak dan sebagainya.

Sebahagian ulama mengharuskan mencela makanan jika ianya bertujuan untuk mengkritik cara masakannya, bukannya bertujuan untuk mencela makanan tersebut. Bagaimanapun, menurut Imam Ibnu Hajar al-‘Asqalaani Rahimahullah, larangan mencela makanan tersebut adalah umum kerana mencela masakan seseorang boleh melukakan hati orang yang memasaknya. Akan tetapi jika ianya bertujuan untuk kebaikan masa hadapan, iaitu supaya masakan tersebut dapat diperbaiki maka tidaklah menjadi kesalahan menurut sebahagian ulama.


Jika dihidangkan sesuatu makanan sedangkan makanan tersebut tidak disukai ataupun tidak pandai memakannya, maka diperbolehkan menolak dengan mengatakan: “Saya tidak menyukai makanan ini” atau “Saya tidak biasa atau tidak pandai memakannya” atau dengan apa jua ungkapan yang seumpamanya.

Rasulullah s.a.w. pernah dihidangkan dengan daging dhab bakar lalu Baginda tidak mahu memakannya. Khalid bin al-Walid r.a. lalu bertanya kepada Baginda, maksudnya, “Adakah dhab itu haram wahai Rasulullah!?” Rasulullah s.a.w. pun menjawab, maksudnya: “Tidak, akan tetapi binatang itu tidak ada di bumi (lingkungan) kaumku, sehingga aku tidak menyukainya.” (HR al-Bukhari dan Muslim). 

Dalam sebuah riwayat yang lain pula diceritakan bahawa Baginda menjawab maksudnya: “Makanlah kamu, sesungguhnya ianya adalah halal. Akan tetapi ianya bukanlah daripada makananku (yang biasa aku makan).” (HR Muslim)

Nah kawan-kawan, makanan adalah nikmat kurniaan Allah SWT yang patut dihargai dan disyukuri dan jangan sekali-kali ianya dicela. Jika makanan yang dihidangkan kepada kita itu kita sukai, maka makan dan pujilah makanan itu selayaknya, sebaliknya jika makanan itu tidak kita sukai, maka diam adalah lebih baik atau boleh saja makanan itu ditinggalkan. 

Ingat, jangan mencela makanan, ya!

XOXO...


NB: Sebahagian info dipetik dari JAKIM dan Mufti BN

Butiran selanjutnya ...

Isnin, Jun 30, 2014

Sunnah buka puasa dengan rutab


Assalamualaikum rakan-rakan...

Lamanya tak berblogging... he he... Semoga rakan-rakan sihat-sihat belaka disamping menjalani ibadah puasa. Bagaimana dengan puasa kali ini? Rasanya agak mencabar juga ya, sebab kita masih dalam musim El-Nino, panasnya ahuhai... 

Ada kesempatan di bulan puasa ni, bolehlah BG masukkan entry terbaru. Kali ini nak kongsikan apa yang BG baca di fB DrMAZAdotcom, katanya, Nabi s.a.w berbuka puasa dengan rutab, atau tamar atau air. Apa rutab tu ya? Haaa... kalau nak tahu, rutab adalah buah kurma yang telah masak sebelum menjadi tamar kering.  Adapun tamar ialah buah kurma yang sudah kering. (lihat: al-Mu’jam al-Wasit 1/88). Dalam hadith daripada Anas katanya: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُفْطِرُ قَبْلَ أَنْ يُصَلِّيَ عَلَى رُطَبَاتٍ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ رُطَبَاتٌ فَتُمَيْرَاتٌ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تُمَيْرَاتٌ حَسَا حَسَوَاتٍ مِنْ مَاءٍ 

Bahawa Rasulullah s.a.w. berbuka dengan puasa sebelum bersolat dengan beberapa biji rutab, sekiranya tiada rutab maka dengan beberapa biji tamar, dan sekiranya tiada tamar maka baginda minum beberapa teguk air. (Riwayat al-Imam Ahmad dan al-Tirmizi, katanya hadis ini hasan) 

Inilah tertib yang dilakukan oleh baginda Nabi s.a.w, pilihan pertama ialah rutab, jika tiada maka tamar dan jika tiada maka air.

Kata al-Mubarakfuri (meninggal 1353H): "Hadis ini menjadi dalil disunatkan berbuka puasa dengan rutab, sekiranya tiada maka dengan tamar, dan sekiranya tiada maka dengan air. Adapun pendapat yang menyatakan di Mekah disunatkan didahulukan air zam-zam sebelum tamar, atau mencampurkan tamar dengan air zam-zam adalah ditolak. Ini kerana ia menyanggahi sunnah. Adapun Nabi telah berpuasa (di Mekah) banyak hari pada tahun pembukaan kota Mekah namun tidak pernah diriwayatkan baginda menyalahi adat kebiasaannya mendahulukan tamar sebelum air. (al-Mubarakfuri, Tuhfah al-Ahwazi, 3/311, Beirut: Dar al-Kutub al-`Ilmiyyah). 

Ohhh.... selama ini kita panggil buah tamar/kurma aje, rupanya ada namanya yang tersendiri. Apa rasa rutab ni ya? Menurut DrMaza, katanya rutab lembut dan manis. BG pernah makan rutab ni, ada yang macam dalam gambar di atas, dan ada juga yang berwarna merah. Rasanya manis-manis kelat, kalau ada yang tak suka rasa kelat, kenalah tunggu rutab masak ranum dan jadi lembik sedikit. 


gambar ehsan EnGoogle

BG beli rutab ni di Cold Storage, SACC Mall, beberapa tahun lepas. Masa belek-belek rutab ni, ada seorang hamba Allah beritahu BG, pilihlah yang warna kuning kerana ia lebih sedap daripada yang berwarna merah. Haaa... jika ada yang nak mencuba, sila-silalah rasa kedua-dua jenis rutab ini... Semoga bertambah lagi pahala berbuka dengan mengikut sunnah.  


Butiran selanjutnya ...

Ramadan Kareem 1435H/2014M


Assalamualaikum wbt. muslimin & muslimat..... 

Alhamdulillah, kita diberi kesempatan menyambut Ramadhan 1435H. Selamat menjalani ibadah puasa dan melipat-gandakan amalan yang lainnya. 

Jangan lepaskan peluang untuk meraih yang lebih baik dari yang sebelumnya. Semoga sentiasa dilindungi dan beroleh rahmat-NYA. Aamiin... 

XOXO

Butiran selanjutnya ...

Selasa, April 15, 2014

Shawl Chiffon Aurora





Material : High quality chiffon 
Design : Long Shawl with end halfmoon curve. 

Measurement : Measurement : 1.75m X 0.75 m 
*generous and wide size, you could style it with various style!* 
*Color may slightly vary from actual item due to lighting during photoshooting & monitor display setting*  

Full album : https://www.facebook.com/media/set/?set=a.1467675630116713.1073741853.1423506917866918&type=1

✿ PM/INBOX : Messages to SoigneeLaTiffaCouture 

LiKE | COMMENT | SUPPORT ☛| Soignee LaTiffa Couture |☚ 

Thank you. 

Butiran selanjutnya ...

Jumaat, April 04, 2014

Rafflesia is now at SoigneeLaTiffa






Assalamualaikum, 

We are selling muslimah attire at affordable price. 

Our product range from ready made and also custom made hijabs (shawl, trendy scarfs, instant hijab) and dress. 

Please fee free to visit our page → SoigneeLaTiffaCouture.

Thank you. 

| LiKE | COMMENT | SUPPORT | ☛ SoigneeLaTiffaCouture ☚


Butiran selanjutnya ...

Only Allah...


Only ALLAH can turn
a MESS into a MESSAGE,
a TEST into a TESTiMONY,
a TRIAL into a TRiUMPH,
a ViCTiM into a ViCTORY.

| LiKE | SHARE | SUPPORT | ☛ SoigneeLaTiffaCouture ☚ 


Butiran selanjutnya ...

Isnin, Mac 03, 2014

Sendiri bos, sendiri kuli

Assalamualaikum dan salam sejahtera, 

Apa khabar rakan-rakan blogger sekalian? Lama sungguh tak jengah blog, kalau rumah tinggal, makanya sudah dipenuhi sawang labah-labah agaknya... he he he...

Sebenarnya saya menyibukkan diri dengan bisnes online. Angan-angan tinggi, hendak jadi tokey. Tokey kecikpun jadilah, asalkan tak jadi kuli orang lagi... 

Kalau rakan-rakan blog ada masa yang terluang, sudi-sudilah melawat ke page saya di Soignee LaTiffa couture ya! Ada banyak pilihan yang menarik, insya Allah. 












Sehingga jumpa lagi. 

Butiran selanjutnya ...

Rabu, Julai 17, 2013

Dhuha



Ya Allah sesungguhnya waktu Dhuha itu waktu Dhuha-Mu, Kecantikan itu Kecantikan-Mu, Keindahan itu Keindahan-Mu, Kekuasaan itu kekuasaan-Mu & Perlindungan itu adalah Perlindungan-Mu.

Ya Allah jika rezekiku masih dilangit Engkau turunkanlah dan jika dalam bumi maka keluarkanlah dan jika di laut terbitkanlah jika sukar permudahknlah, jika haram Ya Allah suci dan halalkanlah dan jika jauh Engkau dekatkanlah dan jika ia sedikit maka perbanyakkanlah, dan jika ia banyak maka berkatilah ia untuk ku. 

Dengan berkat waktu Dhuha-Mu, Keagungan-Mu, Keindahan-Mu, Kekuatan-Mu dan Kekuasaan-Mu. 

Limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hamba-Mu yang Solleh.

Aamin.

Butiran selanjutnya ...

Salam Ramadan 2013



Butiran selanjutnya ...

Sabtu, Januari 05, 2013

Cakap banyak, mulut celupar tanda akhlak buruk



Assalamualaikum warahmatullah,

Selamat tahun baru 2013 kepada semua pengunjung LAMAN-SERi.

Dalam entri kali ini, LAMAN-SERi hendak berceloteh sedikit tentang sikap buruk dikalangan kita yang menjengkelkan, malangnya sikap buruk kita ini tidak kita sedari. 

Pernahkah ada ditegur rakan, "Amboi! Mulut tak ada insurans!" Jika ada rakan yang menegur akan sikap kita, maka hendaklah kita bersyukur kerana teguran seorang rakan selalunya ikhlas dari hati. Janganlah pula kita melenting, atau cuba mengelak, "ala... aku dah memang macam ni...", sebaliknya cubalah ambil sedikit masa dan renungkan kembali adakah wajar kita bersikap buruk, sedangkan agama menuntut kita berakhlak baik, tidak kiralah dengan sesiapapun.

Sama ada kita sedar atau tidak, cara kita bercakap sebenarnya mewakili tahap pendidikan, tahap IQ dan pengalaman kita. Jika tidak perlu, maka kurangkanlah mengeluarkan perkataan yang boleh mencacatkan peribadi diri sendiri dan perkataan yang boleh meninggalkan kesan yang tidak berapa cantik kepada orang yang kita cakapkan. Bolehkah seseorang yang mempunyai akhlak buruk berubah menjadi baik? Dan bagaimanakah yang dikatakan akhlak baik yang dikehendaki agama? 

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Perbaikilah akhlak (budi pekerti) kamu sekalian.” 

Imam Ghazali menyebut dalam Ihya’ ulumiddin: “Bagaimana kita boleh menolak perubahan akhlak dan kelakuan pada manusia. Perubahan juga boleh berlaku pada binatang. Bukankah burung helang yang asal sifatnya liar itu boleh dijinakkan? Begitu juga dengan kuda yang degil dan menentang sifatnya, dapat dijinakkan menjadi patuh serta menurut. Semua itu adalah perubahan dalam akhlak dan sikap.”

Orang yang menyatakan akhlak atau sikap tidak mungkin boleh berubah, maka kita tanya kepadanya: “Sekiranya akhlak dan kelakuan itu tidak mungkin untuk berubah, maka sudah tentulah tidak ada gunanya peringatan yang kita dituntut untuk menyampaikannya, atau nasihat-menasihati antara satu sama lain, ataupun pendidikan.”

Hakikat budi pekerti itu adalah perilaku (hal dan keadaan) yang meresap dalam jiwa seseorang. Perilaku inilah yang menerbitkan perbuatan dengan perasaan senang dan mudah, tanpa perlu lagi kepada pemikiran dan pertimbangan.

Jika yang terbit daripada perilaku itu perbuatan elok dan terpuji menurut ukuran akal mahupun syarak, maka perilaku ini dinamakan budi pekerti yang baik. Sebaliknya, jika yang terbit adalah perbuatan jahat, maka perilaku yang menjadi sebab terbitnya segala perbuatan jahat itu dinamakan budi pekerti yang jahat.

Rasulullah SAW bersabda dalam sebuah hadis bermaksud: “Sesungguhnya orang yang terdekat kepadaku di hari kiamat ialah yang terbaik akhlaknya.”

Sudah sepatutnya orang yang beriman dengan Rasulullah SAW bersemangat untuk menghiasi dirinya dengan semua bentuk akhlak mulia. Sehingga Rasulullah SAW mencintainya dan dekat dengannya di akhirat kerana sikap dan kelakuannya mengikut apa yang Baginda perintah.

Dalam hadis lain, Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya yang paling aku cintai di antara sekalian kamu dan paling dekat kedudukannya kepadaku di akhirat adalah mereka yang terbaik akhlaknya. Dan yang terburuk di antara kamu sekalian bagiku dan terjauh dariku di akhirat iaitu mereka yang terburuk akhlaknya. Mereka itulah ‘Tsarsarun’, ‘Mutafaihiqun’ dan ‘Mutasyaddiqun’.”

Maksud Tsarsarun ialah orang yang banyak cakap, mutafaihiqun ialah orang yang sombong dan mutasyaddiqun ialah mereka yang cakap tanpa berhati-hati. Justeru, sesiapa yang ingin dicintai Rasulullah SAW dan ingin dekat dengannya di akhirat, hendaklah ia memperbaiki perangainya dan bersungguh-sungguh hingga tercapai cita-citanya.

Mudah-mudahan kita berubah ke arah yang lebih baik di tahun baru 2013 ini. Renung-renungkan.... 




Rujukan: Ust. Zahazan, BH 18/03/12

Butiran selanjutnya ...

Sabtu, Disember 01, 2012

Ðengar dengan kata hati


Seorang guru bertanya kepada pelajarnya yang berusia tujuh tahun, “Kalau cikgu bagi kamu satu biji epal, satu biji lagi emal dan satu lagi epal, berapa biji epalkah yang kamu dapat?”

Sepantas kilat pelajar itu menjawab dengan yakin, “Empat.”

Guru itu kecewa dengan jawapan yang diberikan kerana mengharapkan jawapan yang diberikan ialah ‘tiga’.

“Mungkin dia tidak mendengar dengan baik,” bisik guru itu.

Guru tersebut mengulangi soalan yang sama sambil meminta muridnya itu mendengar dengan teliti.

Murid tersebut yang dapat membaca kekecewaan pada wajah gurunya itu, mula mengira dengan jari. Kali ini dihitung lama-lama, dengan harapan agar jawapan yang diberikan dapat membuatkan gurunya gembira, bukan bertujuan mencari jawapan yang tepat. Tanpa ragu-ragu, diulang jawapan yang sama, “Empat, cikgu!”

Gurunya sekali lagi kecewa dengan jawapan kedua yang masih lagi salah. Kemudian dia teringat bahawa muridnya itu amat menggemari strawberi, maka diubah sedikit soalan itu.

“Kalau cikgu berikan kamu sebiji strawberi, sebiji strawberi dan sebiji lagi strawberi, berapakah jumlah strawberi yang kamu miliki?”

Murid tersebut mengira lagi dengan jarinya, “Tiga, cikgu!”

Kali ini jawapannya tepat. Wajah guru tersebut berseri-seri.

“Bagus. Tepat sekali jawapan kamu itu.”

“Sekarang, kalau cikgu bagi kamu satu biji epal, satu biji lagi epal dan satu lagi epal, berapa epalkah yang kamu dapat?”

Soalan awal diulangi lagi buat kali ketiga, namun jawapan yang diebrikan tetap ‘empat’.

Kali ini si guru sudah hilang sabar. Ðisoalnya murid itu dengan marah, “Macam mana kamu dapat jawapan empat pula ni?”

Ðengan suara perlahan dan teragak-agak, murid itu menjawab, “Sebab saya dah ada sebiji epal di dalam beg saya, cikgu.”

Pengajaran: Mungkin kita memahami sesuatu dari sudut yang berbeza, tetapi jangan sesekali mendengar dengan satu tanggapan yang sudah dijangka. Jadi, dengarlah dengan mata hati. Malah jika berbeza pendapat, tidak bermakna satu pihak betul dan satu pihak salah. Boleh jadi kedua-dua pihak betul atau kedua-duannya salah.




Sumber: Solusi ISU#32

Butiran selanjutnya ...

Ahad, Ogos 19, 2012

SALAM AiDiLFiTRi 1433H/2012



Sebulan genap kita berpuasa,
Semoga digolongkan pada orang berjaya;
Diperintah sudah oleh Yang Berkuasa,
Sesudah berpuasa kita beraya.


Dingin di perigi waktu pagi,
Berkokok ayam ditengah laman;
Aidil fitri menjelma lagi,
Tamatlah ujian bagi yang beriman.



Makan rendang dengan ketupat,
Perut kenyang hati suka sangat;
Balik kampung jangan hanya hendak cepat,
Ingat tersayang pandulah dengan cermat.



Sungai disusur sehari-hari,
Dalam gelap menangkap ikan;
Saya menyusuh sepuluh jari,
Salah dan silap harap maafkan.



Tanpa mengira miskin kaya,
Pangkat kedudukan hamba bernyawa;
Sama-sama menyambut raya,
Maaf-maafan dihari bahagia.



Aidilfitri hari kemaafan,
Menghapus kesalahan sesama insan;
Memupuk perpaduan sesama insan,
Mengikat tali keakraban.



Sungguh tidak dapat diduga,
cempedak diidam dapat kelapa;
Raya tu memanglah raya juga,
Ibadah dan solat jangan dilupa ya...



Jika kita melihat seorang yg kufur, maka bersyukurlah kepada اَللّهُ kerana kita berada dalam Islam.
Jika kita melihat seorang yg berbuat dosa, maka bersyukurlah kepada اَللّهُ kerana kita berada dalam taqwa.
Jika kita melihat seorang yg berlaku bodoh, maka bersyukurlah kepada اَللّهُ kerana kita masih memiliki ilmu.
Dan, jika melihat orang lain mendapat bencana, maka bersyukurlah kepada اَللّهُ kerana kita terhindar darinya.
Bersyukurlah, kerana kita dilahirkan sebagai Muslim dan sebagai Malaysian.


Laman-Seri serta keluarga mengucapkan “Selamat Menyambut Hari Raya AidilFitri 1432H, Taqabbalallahu minna waminkum, Minal ‘aidina walfaizina, kullu am waantum bikhair, taqabbal ya kareem” (Semoga Allah menerima amalan kami dan kamu juga, iaitu sebagai orang yang kembali kepada fitrah juga yang berjaya dalam ujian. Hendaknya setiap tahun kalian semua dalam keadaan baik) kepada semua Muslimin dan Muslimat, walau di mana jua anda berada.




Capaian entry berkaitan :

Butiran selanjutnya ...

Isnin, Ogos 06, 2012

Tunjukkan tanda mensyukuri nikmat dengan perbuatan



PADA zaman Saidina Umar al-Khattab, ada seorang pemuda yang sering berdoa di sisi Kaabah yang maksudnya: "Ya Allah! Masukkanlah aku dalam golongan yang sedikit." Doa beliau didengar Saidina Umar yang melakukan tawaf di Baitullah.


Saidina Umar hairan dengan permintaan pemuda itu. Selepas selesai melakukan tawaf, Saidina Umar memanggil pemuda berkenaan lalu bertanya: “Kenapakah engkau berdoa sedemikian rupa, apakah tiada permintaan lain yang boleh engkau mohon kepada Allah?”
Pemuda berkenaan menjawab: “Ya Amirul Mukminin! Aku membaca doa berkenaan kerana aku takut dengan penjelasan Allah seperti firman-Nya dalam surah al-A’raaf, ayat 10 yang bermaksud: “Sesungguhnya Kami (Allah) telah menempatkan kamu sekalian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber/jalan) penghidupan. (Tetapi) amat sedikitlah kamu bersyukur.”


Pemuda itu menjelaskan, beliau memohon supaya Allah memasukkannya dalam golongan yang sedikit, iaitu (lantaran) terlalu sedikit orang yang tahu bersyukur kepada Allah. Mendengar jawapan itu, Umar al-Khattab menepuk kepalanya sambil berkata kepada dirinya sendiri: “Wahai Umar, alangkah jahilnya engkau, orang ramai lebih alim daripadamu.”


Syukur adalah pengakuan hati terhadap sesuatu ganjaran dan nikmat dianugerahkan Allah SWT. Syukur bukan hanya meliputi perkara nikmat, kita juga perlu bersyukur apabila terlepas daripada bala, malapetaka dan bencana.


Pelbagai nikmat dianugerahkan Allah SWT terhadap hamba-Nya. Keseluruhan nikmat dikurniakan perlu ada bukti yang memperlihatkan kesyukuran. Bukti mensyukuri nikmat harta adalah apabila seseorang hamba itu membelanjakan hartanya di jalan Allah SWT.


Bukti mensyukuri nikmat kekuasaan diperoleh oleh pemimpin adalah menjadi pemimpin yang adil dan berusaha sekuat tenaga memberikan kesejahteraan kepada orang dipimpinnya. Bukti mensyukuri nikmat ilmu adalah mengamalkannya dan mengajarkannya kepada orang lain.
Begitulah bukti mensyukuri nikmat yang lain dengan menggunakannya kepada jalan Allah SWT. Banyak pengajaran ditunjukkan oleh Allah mengenai mereka yang diazab kerana tidak mensyukuri nikmat-Nya.


Antaranya, Firaun ditenggelamkan bersama bala tenteranya kerana kufur terhadap nikmat kekuasaan. Qarun ditenggelamkan ke dalam perut bumi bersama harta bendanya kerana kufur terhadap nikmat harta. Hamman diseksa kerana kufur nikmat kecerdikan Allah SWT berikan.


Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah mengurniakan kepada sesuatu kaum itu nikmat yang kekal berada bersama mereka selagi digunakan untuk menunaikan hajat mereka yang memerlukan. Apabila mereka ini berpaling daripada berbuat sedemikian maka Allah akan pindahkan nikmat itu kepada kaum yang lain pula.” (Hadis riwayat at-Thabrani)


Berdasarkan peristiwa dirakamkan dalam al-Quran, ia membuktikan nikmat Allah SWT yang tidak disyukuri akan dimusnahkan mengikut kadar kekufurannya. Sesungguhnya sangat banyak nikmat yang Allah kurniakan tanpa kita sedari.


Allah menyatakan, jika kita cuba menghitung nikmat dikurniakan kepada kita, nescaya tidak dapat dihitung dan terhitung. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya.” (Surah an-Nahl, ayat 18)


Mereka yang tidak bersyukur dengan nikmat dikurniakan Allah, sedikit atau banyak, mereka itu masih jauh dengan rahmat Allah.


Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (Surah Ibrahim, ayat 7)


Bersyukur hendaklah diterjemahkan dalam seluruh amalan kehidupan seharian. Orang yang bersyukur pasti ibadahnya bertambah, seluruh hidupnya mengarah kepada tuntutan ibadah diperintahkan Allah SWT.


Kerap kali kita memikirkan sesuatu yang telah hilang sehingga lupa mensyukuri apa yang ada di depan. Kita merasa sedih kerana kekurangan material padahal kita masih memiliki kunci kebahagiaan.


Oleh itu, renungkanlah supaya kita sentiasa bersyukur dan janganlah kita termasuk golongan mereka yang ingkar. Firman Allah yang bermaksud: “Mereka mengetahui bahawa semua nikmat yang ada berasal dari Allah, tetapi mereka mengingkarinya.” (Surah an-Nahl, ayat 83)


Justeru, sentiasalah bersyukur kepada Allah SWT tanpa bertangguh-tangguh. Jika kita menerima nikmat Allah keseluruhannya wajiblah kita menerima Islam keseluruhannya. Mudah-mudahan kita tergolong dalam golongan yang menghayati dan bersyukur dengan pemberian Allah SWT.  













Sumber : BHarian

Butiran selanjutnya ...

Sabtu, Julai 14, 2012

Nikmat Allah tiada tandingan dengan masa beribadah



Ðiriwayatkan daripada Jabir, dia berkata, “Pada suatu hari Rasulullah pernah keluar menemui kami, kemudian Baginda bersabda: Jibril pernah berkata : Wahai Muhammad, demi Ðzat yang telah mengutusmu dengan hak, sesungguhnya Allah memiliki seorang hamba yang pernah beribadah selama 500 tahun di puncak gunung yang berada di tengah lautan. Panjang dan lebarnya gunung itu masing-masing tiga puluh hasta. Gunung itu dikelilingi oleh lautan. Ði mana jarak gunung itu dengan pinggir lautan sekitar empat ribu farsakh dari semua penjuru.

Ði bawahnya terdapat mata air tawar sebesar jari tangan yang mengeluarkan air tawar hingga air itu bercampur dengan air laut di bawah gunung itu. Ði kaki gunung itu ada pohon delima yang setiap harinya mengeluarkan sebiji buah delima untuk dimakannya agar ia kuat mengerjakan ibadah. Pada petang harinya ia turun dari gunung untuk mengambil air wuduk sambil mengambil buah delima dan memakannya. Setelah itu barulah ia menunaikan solatnya. Hamba itu memohon agar pada waktu nyawanya dicabut ia berada dalam keadaan bersujud, dan memohon agar jasadnya terpelihara utuh, hingga pada hari kebangkitan nanti ia berada dalam keadaan sujud kepada Allah. Rasulullah SAW bersabda : Maka Allah pun memakbulkan seluruh permohonannya.

Ketika turun ke bumi, kami (malaikat) lewati dan memerhatikan ibadahnya, dan ketika naik ke langit kami mengetahui dari ilmu Allah, bahawa di hari kebangkitan nanti ketika ia berada di hadapan Allah, Allah berkata kepadanya : Masukkan hamba-Ku ke dalam syurga kerana rahmat dan kasih sayang-Ku! Hamba itu berkata : Wahai Tuhanku, bukankah aku masuk syurga kerana amalku? Allah berkata kepadanya : Masukkan hamba-Ku ke dalam syurga kerana rahmat dan kasih sayang-Ku! Hamba itu kembali berkata : Wahai Tuhanku, bukankah aku masuk syurga kerana amalku? Allah berkata : Hitunglah wahai para malaikat lebih banyak mana antara nikmat yang telah Aku kurniakan kepadanya dengan amal yang telah dilakukannya!

Setelah dilakukan perhitungan, ternyata pahala ibadah 500 tahun belum boleh mengalahkan kenikmatan yang telah Allah kurniakan kepada hamba-Nya, tinggallah kenikmatan anggota tubuh yang lain yang belum boleh dibayar dengan amal ibadahnya. Maka Allah berkata : Wahai para malaikat, masukkan hamba-Ku ke dalam neraka! Maka hamba itu pun dimasukkan ke dalam neraka. Hamba itu berkata : Wahai Tuhanku, kalau begitu masukkan aku ke dalam syurga kerana rahmat dan kasih sayang-Mu! Allah berkata : Kembalikan hamba-Ku ke dalam syurga. Maka hamba itu dihadapkan kepada Allah.

Allah SWT bertanya : Wahai hamba-Ku, siapa yang menciptakanmu ketika kamu tidak berupaya apa pun? Hamba itu menjawab : Engkau wahai Tuhanku. Allah kembali bertanya : Siapa yang membuatmu kuat hingga kamu mampu menjalankan ibadah kepada-Ku sebagaimana mestinya selama 500 tahun? Hamba itu menjawab : Engkau wahai Tuhanku. Allah kembali bertanya : Siapa yang menempatkanmu di gunung di tengah samudera yang dalam, dan siapa yang mengeluarkan air tawar dari air masin dan mengeluarkan buah delima pada setiap malam, pada hal sebenarnya buah delima itu seharusnya berbuah sekali dalam setahun, kemudian Aku mengabulkan permintaanmu supaya kamu dicabut nyawa dalam keadaan bersujud kepada-Ku? Hamba itu menjawab : Engkau wahai Tuhanku. Allah berkata : Semua itu terjadi kerana rahmat dan kasih sayang-Ku dan dengan rahmat-Ku juga Aku memasukkanmu ke dalam syurga. Masukkanlah hamba-Ku ke dalam syurga, kerana kamu adalah hamba-Ku yang paling taat.

Maka Allah memasukkannya ke dalam syurga. Jibril berkata : Sesungguhnya segala sesuatu itu terjadi berkat rahmat Allah wahai Muhammad.”





Sumber : Buku Lah Tahzan untuk Umat Muhammad di BHarian 29/05/2012

Butiran selanjutnya ...

Ahad, Julai 01, 2012

Romantik itu sunnah Rasulullah


SIFAT romantik bukan eksklusif dilakukan dalam budaya masyarakat Barat. – Gambar hiasan

SIAPA suami pilihan anda? Percaya atau tidak, antara kriteria suami pilihan para gadis ialah lelaki yang romantik. Bagi kebanyakan lelaki pula, romantik biasanya hanya ketika usaha memikat, tetapi bila si dia sudah menjadi miliknya, romantik terus hilang.
Apabila isteri bersuara, kerap lelaki ini memberi alasan: "Romantik apanya, tak perlu nak jadi orang Baratlah!".
Ini antara tanggapan kebanyakan lelaki Malaysia khususnya lelaki Melayu. Hakikatnya, romantik bukan sikap orang Barat, bukan juga budaya hero Hindi sebaliknya romantik, bersikap baik dan melayan isteri dengan lembut adalah sunnah Rasulullah SAW.
Isteri rasa dihargai

Malu memegang tangan isteri? Kenapa perlu malu? Saya akui, budaya ini memang agak asing bagi masyarakat kita. Kenapa jadi asing? Sebab kita tidak membiasakan diri kita melakukannya.
Setiap isteri mendambakan suami yang romantik. Tidak perlu berikan bunga setiap hari, bukan harapkan hadiah yang menghabiskan gaji. Memadailah cara anda membelai, tingkah anda merayu. Sikap anda memberi perhatian juga diinginkan selain pelukan dan ciuman kasih sayang malah luahan rasa cinta.
Pakar psikologi pernah mengatakan, pengucapan cinta satu kali sehari akan memanjangkan usia. Kenapa? Apakah kaitan pengucapan cinta dengan panjangnya usia?
Sebenarnya, maksud pendapat tersebut adalah ucapan cinta akan membuatkan diri orang yang menerimanya rasa disayangi dan dihargai lantas akan membuahkan seribu rasa kegembiraan dan kebahagiaan. Rasa gembira dan bahagia pula membuatkan seseorang ingin terus hidup bagi terus menikmati kebahagiaan tersebut.
Contoh Rasulullah

Menurut riwayat, Rasulullah SAW sering mengucup isteri baginda dengan penuh rasa kasih sayang. Rasulullah SAW pernah mencium isterinya sebelum pergi menunaikan solat di masjid. Aisyah RA berkata yang bermaksud: "Rasulullah pernah mencium salah seorang isteri baginda, lalu berangkat menunaikan solat tanpa memperbaharui wuduk." (Hadis riwayat Abu Daud)
Walaupun hadis itu menjadi hujah atau perbincangan dalam hukum wuduk, namun tujuan saya mengemukakan hadis ini ialah untuk mengetengahkan kepada umum tentang sikap romantik Rasulullah SAW. Saya tahu, memang ramai yang mencium isteri tapi berapa kalikah anda mencium isteri anda dengan penuh kasih sayang, bukan sekadar ciuman selamba atau ciuman penuh ghairah?
Aisyah RA berkata: "Aku biasa mandi berdua-duaan bersama Rasulullah SAW menggunakan satu bekas air." (Hadis riwayat al-Bukhari)
Pernahkah anda berbuat demikian? Berapa kerap? Baginda juga sering memanggil isterinya dengan panggilan yang indah dan disukai oleh isterinya. Baginda memanggil Aisyah RA dengan gelaran Humaira' yang bermaksud putih kemerah-merahan, bertujuan memuji kecantikannya. Rasulullah SAW juga memanggil Aisyah dengan nama yang digemarinya iaitu Aisyah.
Lantas, ciumlah isterimu wahai para suami! Lafazkanlah kata-kata cinta. Panggillah isteri anda dengan panggilan disukainya. Berkongsilah makanan dan minuman anda.
Sentiasalah luangkan masa bersamanya malah banyak perkara lain yang boleh anda lakukan bagi membuktikan anda benar mencintai dan menghargai isteri anda. Apabila isteri rasa dihargai, dia bukan sahaja sanggup berikan layanan istimewa malah sanggup menggadaikan hidupnya demi suaminya.
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Sesungguhnya orang yang paling baik antara kamu semua adalah orang yang paling baik terhadap isterinya dan aku adalah orang yang terbaik antara kamu semua (dalam membuat kebaikan) terhadap isteriku." (Hadis Riwayat al-Tirmizi)
Sebenarnya, cinta dan kasih sayang bukan sesuatu yang tegar dan keras seperti batu. Malah, batu juga boleh pecah dan hancur dek titisan air yang berulang kali. Sama juga dengan cinta dan kasih sayang. Seorang lelaki dan seorang perempuan perlukan cinta untuk bersama sebagai suami isteri. Untuk terus kekal sebagai suami isteri juga perlukan cinta.
Cinta bukan sekadar perasaan yang disimpan lama tetapi cinta perlu dihangatkan setiap masa dan ketika. Menjadi seorang suami malah isteri juga, rasa cinta perlu ditunjukkan setiap masa dan ketika.
Bersikap romantik merupakan antara cara meluahkan rasa cinta anda. Sebelum terfikir mahu melaksanakan sunnah Rasulullah SAW dengan poligami, apa kata usahakan untuk laksanakan sunnah baginda dengan bersikap romantik terlebih dahulu dengan isteri yang ada! Pasti boleh!

Sumber : Kosmo!

Butiran selanjutnya ...
Related Posts with Thumbnails