“YA ALLAH, AKU BERLiNÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA PERASAAN SEÐiH ÐAN ÐUKACiTA, AKU BERLINÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA LEMAH ÐAN MALAS, AKU BERLiNÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA BAHKiL ÐAN PENAKUT ÐAN AKU BERLiNÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA BEBAN HUTANG ÐAN TEKANAN PERASAAN.”


“YA ALLAH, BUKAKANLAH UNTUKKU PiNTU-PiNTU KEBAiKAN, PiNTU-PiNTU KESELAMATAN, PiNTU-PiNTU KESiHATAN, PiNTU-PiNTU KENiKMATAN, PiNTU-PiNTU KEBERKATAN, PiNTU-PiNTU KEKUATAN, PiNTU-PiNTU CiNTA SEJATi, PiNTU-PiNTU KASiH SAYANG, PiNTU-PiNTU REZEKi, PiNTU-PiNTU iLMU, PiNTU-PiNTU KEAMPUNAN ÐAN PiNTU-PiNTU SYURGA, YA ALLAH YANG MAHA PENGASiH LAGi MAHA PENYAYANG.”


Selasa, September 13, 2011

Baik hati vs murah hati


Assalamualaikum warahmatullah dan salam sejahtera,

Menurut kamus Dewan, baik bermaksud sesuatu yang sinonim dengan berfaedah iaitu elok, bagus, berguna, menguntungkan dan berantonim atau berlawanan dengan merugikan. Manakala baik hati pula bermaksud suka menolong dan membuat kebajikan, mudah simpati dan pengasih. Murah bersinonim dengan rendah iaitu menjunam, turun, merosot, meleset dan berantonim dengan mahal. Murah hati pula bermaksud suka memberi, tidak kedekut, pengasih dan penyayang.

Jika diteliti, baik hati dan murah hati mempunyai takrifan yang hampir sama, tetapi sedarkah anda, baik hati dan murah hati adalah dua perkara yang tidak sama, walaupun kita sering menganggapnya sama.

Kita suka berbuat baik dan itulah juga yang diasuh dalam agama kita. Kita mudah kasihan dan cukup sensitif atas kesusahan orang lain. Itu juga merupakan satu sikap terpuji yang perlu kita semai dan bawa sepanjang hayat. Tetapi mungkin ada di antara kita yang pada awalnya ikhlas menolong, namun akhirnya sakit hati lalu hilang keikhlasan yang dulunya tebal. Hal inilah yang membezakan murah hati dan baik hati.

Baik hati

Kita layak dipanggil baik hati jika kita ringan tulang, kita rajin membantu mana yang perlu. Kita membantu seupaya kita. Seandainya seseorang itu datang kepada kita dan kita pada waktu itu berkemampuan, maka kita membantunya seadanya. Kita membantunya dengan penuh rasa ingin membantunya tanpa mengharapkan apa-apa timbal balas atas bantuan yang dihulur. Kita akan berasa puas seandainya bantuan kita itu dapat menyenangkan orang yang kita tolong. Inilah satu sikap yang kian luput dalam diri masyarakat moden pada hari ini. Sikap ini perlu ditanam kembali pada diri kita serta generasi mendatang agar hilang sikap pentingkan diri sendiri.

Murah hati

Namun dalam pada itu ada juga satu sikap yang perlu kita hindari kerana ia kelihatan baik, tetapi tanpa sedar, ia memakan diri sendiri. Jika dilihat secara luaran, ia sama seperti baik hati namun jika dinilai secara keseluruhan, ia bukan baik hati tetapi murah hati. Akibat dari murah hati ini, selalunya adalah makan hati. Kita cukup mudah membantu orang lain atas dasar kasihan, walaupun ia baik, perbezaan dengan baik hati adalah di mana orang yang baik hati akan melihat kemampuan untuk menolong serta impaknya terhadap dirinya.

Contohnya kita membantu orang yang kita sudah tahu akan menyusahkan kita kembali dengan perbuatannya. Kita juga mungkin pernah alami di mana kita kasihan dengan masalah yang dihadapi seseorang itu, lalu kita membantunya. Namun apabila dia sudah dibantu, kita mula makan hati dengan perbuatannya.

Inilah akibat murah hati. Kadangkala kita korbankan apa yang kita ada untuk membantu orang, sedangkan kita tahu yang kita juga memerlukan perkara itu di kemudian hari kelak. Namun disebabkan ingin membantu kerana kita rasa kita tidak memerlukannya sekarang, kita akan mula hilang keikhlasan apabila kita memerlukannya tetapi kita sudah tidak mempunyainya lagi dan kita pula terpaksa meminta pertolongan orang lain pula. Lebih buruk apabila pertolongan yang diharapkan itu tidak kunjung tiba.

Murah hati sering kali berakhir begini bahkan ianya sering juga menyebabkan rumahtangga goyah akibat kepincangan yang berlaku. Ada peribahasa yang berbunyi 'bagai bertanak di kuali' yang membawa maksud, terlalu murah hati sehingga binasa kerananya.

Bantulah, tetapi jangan sampai menjeruk rasa

Kita sentiasa boleh untuk bersikap baik hati tetapi bukan murah hati. Kita setiasa boleh membantu tetapi bukan membantu hingga menjeruk rasa. Kita sentiasa boleh kasihan tetapi ia tidak bermakna kita perlu berkorban hingga terkorban. Hal murah hati ini sering berlaku dalam keluarga sendiri. Kita kadang kala terpaksa membantu kaum keluarga tetapi kita juga sudah tahu sejarahnya dan kita juga sudah tahu tahap kemampuan yang kita mampu lakukan. Tetapi disebabkan kononnya kaum keluarga, kita teruskan dan seperti mana yang dijangkakan akhirnya kekecewaan berlaku. Apabila kekecewaan berlaku, kita sering mengungkit apa yang telah disalurkan. Bukankah ia sudah menghilangkan lebih banyak ganjaran dan keikhlasan?

Kita perlu tahu untuk menilai tahap bantuan yang mampu kita salurkan dan ia tidak menyusahkan kita. Kita tidak boleh menganggap yang kita sentiasa berada pada tahap yang baik dan berbelanja sesuka hati. Kita perlu mendahulukan keperluan diri. Mendahulukan keperluan diri bukan bererti kita seorang yang mementingkan diri sendiri. Jika kita pentingkan diri sendiri, kita tidak perlu memikirkan orang lain tetapi dahulukan diri sendiri bermaksud kita memikirkan diri kita dan seandainya kita sudah selesai keperluan tersebut, barulah ianya boleh disalurkan kepada yang lain, bukan sebaliknya.

Kadang kala kita tidak perasan yang orang baik hati lebih dihormati dan disegani dari orang yang murah hati. Orang yang baik hati akan terpancar karismanya dan orang akan datang kepadanya apabila benar-benar memerlukan. Tetapi orang yang murah hati sering kali dipergunakan oleh orang lain kerana sikap mudah kasihan yang tidak bertempat. Orang yang murah hati akan dilihat sebagai orang tidak berpendirian, justeru cukup mudah untuk diminta pertolongan walaupun ia tidak perlu. Tambahan lagi, sikap murah hati ini secara tidak langung melatih orang yang dibantu itu untuk menjadi lebih malas kerana bantuan yang diberikan itu bukan bantuan yang benar-benar perlu.

Tibalah masanya sekarang untuk kita memilih satu jalan yang jelas dalam hidup sama ada mahu menjadi orang yang baik hati dan sentiasa terawat hatinya atau menjadi orang yang mudah hati yang merosakkan jiwanya untuk jangka masa panjang. Kita perlu membantu orang lain, tetapi bantulah dengan hati yang baik, bukan hati yang murah.

Mudah-mudahan dengan keikhlasan hati, hidup kita lebih diberkati-Nya. Amiin.



Sumber : Ðr Azhar Sarip di MW#1448

0 KOMEN:

Catat Ulasan

Kongsikan komen anda di sini...

Related Posts with Thumbnails