“YA ALLAH, AKU BERLiNÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA PERASAAN SEÐiH ÐAN ÐUKACiTA, AKU BERLINÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA LEMAH ÐAN MALAS, AKU BERLiNÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA BAHKiL ÐAN PENAKUT ÐAN AKU BERLiNÐUNG KEPAÐAMU ÐARiPAÐA BEBAN HUTANG ÐAN TEKANAN PERASAAN.”


“YA ALLAH, BUKAKANLAH UNTUKKU PiNTU-PiNTU KEBAiKAN, PiNTU-PiNTU KESELAMATAN, PiNTU-PiNTU KESiHATAN, PiNTU-PiNTU KENiKMATAN, PiNTU-PiNTU KEBERKATAN, PiNTU-PiNTU KEKUATAN, PiNTU-PiNTU CiNTA SEJATi, PiNTU-PiNTU KASiH SAYANG, PiNTU-PiNTU REZEKi, PiNTU-PiNTU iLMU, PiNTU-PiNTU KEAMPUNAN ÐAN PiNTU-PiNTU SYURGA, YA ALLAH YANG MAHA PENGASiH LAGi MAHA PENYAYANG.”


Selasa, Mac 24, 2009

Ibnu Sina - Tokoh Perubatan Islam

Petikan: Papisma.org

Latar Belakang Ibnu Sina

IBNU SINA yang lebih dikenali di Barat dengan nama Avicenna mempunyai nama lengkap Abu Ali al-Huseyn bin Abdullah bin Hassan Ali bin Sina. Beliau merupakan seorang yang berbangsa Parsi. Menurut Ibnu Abi Ushaybi’ah ia lahir pada tahun 375H, di desa Afshanah dekat kota Kharmaitan Propinzi Bukhara, Afghanistan.

Pelajaran pertama yang diterimanya pada zaman kanak-kanak adalah Al-Quran dan sastera yang didapati olehnya secara tidak formal. Ia mula belajar pada usia 5 tahun. Sementara itu sewaktu berumur 10 tahun, beliau telah berjaya menghafal Al-Quran. Pada masa umurnya meningkat 18 tahun Ibnu Sina telah menjadi “Doktor Di Raja”. Disamping itu, Ibnu Sina juga telah menguasai seluruh cabang ilmu pengetahuan yang ada pada waktu itu. Ilmu-ilmu agama seperti tafsir, fiqh, perbandingan agama (ushuluddin), tasawuf dan sebagainya sudah dikuasainya ketika baru berusia 10 tahun. Pada masa kecilnya, ia dibimbing dan dididik oleh Abu Abdullah Natili, seorang sahabat karib ayahnya, dan ayahnya sendiri. Antara bidang ilmu yang berjaya dikuasainya termasuklah dalam bidang falsafah, kedoktoran, geometri, astronomi, muzik, syair, teologi, politik, matematik, fizik, kimia, sastera dan kosmologi.

Ensiklopedia Kedoktoran Pertama

Pada usia 21 tahun, ketika berada di Kawarazm, ia mulai menulis karyanya yang pertama yang berjudul “Al-Majmu” yang mengandungi berbagai ilmu pengetahuan yang lengkap. Kemudian ia melanjutkan menulis buku-buku lain. Nama-nama buku yang pernah dikarang Ibnu Sina, termasuk yang berbentuk risalah ukuran kecil, dimuat dan di himpun dalam satu buku besar yang berjudul “Essai de Bibliographie Avicenna” yang dihasilkan oleh Pater Dominican di Kairo. Antara yang terkandung dalam buku tersebut termasuklah buku karangan yang amat terkenal iaitu Al-Qanun Fit–Tibb.

Teori-Teori Anatomi Dan Fisiologi

Teori-teori anatomi dan fisiologi dalam buku-buku beliau adalah menggambarkan analogi manusia terhadap negara dan mikrokosmos (dunia kecil) terhadap alam semester sebagai makrokosmos (dunia besar).Misalnya digambarkan bahawa syurga kayangan adalah bulat dan bumi adalah persegi dan dengan demikian kepala itu bulat dan kaki itu empat persegi. Terdapat empat musim dan 12 bulan dalam setahun, dengan itu manusia memiliki empat tangkai dan lengan (anggota badan) mempunyai 12 tulang sendi. Hati (heart) adalah ‘pangeran’-nya tubuh manusia, sementera paru-paru adalah ‘menteri’-nya. Leher merupakan ‘jendela’-nya sang badan, manakala kandung empedu sebagai ‘markas pusat’-nya. Limpa dan perut sebagai ‘bumbung’ sedangkan usus merupakan sistem komunikasi dan sistem pembuangan.

Sementara itu “Canon of Medicine” memuatkan pernyataan yang tegas bahawa “darah mengalir secara terus-menerus dalam suatu lingkaran dan tak pernah berhenti” . Namun ini belum dapat dianggap sebagai suatu penemuan tentang srikulasi darah, kerana bangsa cina tidak membezakan antara urat-urat darah halus (Veins) dengan pembuluh nadi (arferies). Analogi tersebut hanyalah analogi yang digambarkan antara gerakan darah dan siklus alam semesta, pergantian musim dan gerakan-gerakan tubuh tanpa peragaan secara empirik pada keadaan yang sebenarnya.

Pengaruh Ibnu Sina (Avicenna)

Pengaruh Ibnu Sina sebagai seorang failasuf dan doktor perubatan dalam kebudayaan Eropah adalah luas. Buku karangannya al-Qanun Fit- Tibb (Peraturan Perubatan) terdiri daripada 14 jilid, telah dianggap sebagai himpunan perbendaharaan ilmu perubatan. Ilmu perubatan moden banyak mendapat pelajaran daripada Ibnu Sina, dari segi pengunaan ubat, diagnosis dan pembedahan.

Terjemahan Dan Bahan Rujukan al-Qanun Fit- Tibb

Pada abad ke 12M Gerard Cremona yang berpindah ke Toledo, Sepanyol telah menterjemahkan buku Ibnu Sina ke bahasa Latin. Buku ini menjadi buku rujukan utama di universiti-universiti Eropah hingga 1500M. Bukunya telah disalin (cetak ) sebanyak 16 kali dan 15 edisi dalam bahasa Latin dan sebuah edisi dalam bahasa Yahudi (Hebrew). Disamping itu buku tersebut turut diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris, Perancis , Sepanyol dan Itali. Pada abad ke 16M, buku ini dicetak 21 kali.

Al-Qanun Fit-Tibb juga digunakan sebagai buku teks kedoktoran di berbagai universiti di Perancis. Misalnya di Sekolah Tinggi Kedoktoran Montpellier dan Louvin telah menggunakannya sebagai bahan rujukan pada abad ke 17 M. Sementara itu Prof. Phillip K. Hitpi telah menganggap buku tersebut sebagai “Ensiklopedia Kedoktoran”.

Penulis- penulis Barat telah menganggap Ibnu Sina sebagai ‘Bapa Doktor’ kerana Ibnu Sina telah menyatupadukan teori perubatan Yunani Hippocrates dan Galen dan pengalaman dari ahli-ahli perubatan dari India dan Parsi dan pengalaman beliau sendiri.

Perintis Pengenalan Penyakit Saraf

Al-Qanun Fit-Tibb telah membincangkan serta mengenegahkan mengenai penyakit saraf. Buku tersebut juga telah mengajar mengenai cara-cara pembedahan dimana telah menekankan keperluan pembersihan luka. Malahan di dalam buku-buku tersebut juga dinyatakan keterangan–keterangan dengan lebih jelas di samping hiasan gambar-gambar dan sketsa-sketsa yang sekaligus menunjukkan pengetahuan anatomi Ibnu Sina yang luas.

Ibnu Sina- Sebagai Seorang Doktor

Ibnu Sina pernah di beri gelaran sebagai “Medicorum Principal” atau “Raja Diraja Doktor” oleh kaum Latin Skolastik. Antara gelaran lain yang pernah diberikan kepadanya adalah sebagai “Raja Ubat”. Malahan dalam dunia Islam, ia dianggap sebagai “Zenith”, puncak tertinggi dalam ilmu kedoktoran. Ibnu Sina menjadi “Doktor Di Raja” iaitu doktor kepada Sultan Nuh 11 bin Mansur di Bukhara pada tahun 378H/997M iaitu ketika beliau berusia 18 tahun. Pada waktu itu penyakit sultan dalam keadaan parah dan tidak ada doktor lain yang berjaya mengubati baginda. Akan tetapi berkat pertolongan Ibnu Sina baginda kembali pulih.

Penemuan-Penemuan Baru

Ibnu Sina dikenali sebagai seorang saintis yang banyak memberikan saham terhadap dunia ilmu pengetahuan melalui penemuan-penemuan barunya. Antara sumbangan beliau adalah di dalam bidang geografi, geologi, kimia dan kosmologi.

Bidang Geografi

Ibnu Sina merupakan seorang ahli geografi yang mampu menerangkan bagaimana sungai-sungai berhubungan dan berasal dari gunung-ganang dan lembah-lembah. Malahan ia mampu mengemukakan suatu hipotesis atau teori pada waktu itu di mana gagal dilakukan oleh ahli Yunani dan Romani sejak dari Heredotus, Aristoteles sehinggalah Protolemaious. Menurut Ibnu Sina “gunung-ganang yang memang letaknya tinggi iaitu lingkungan mahupun lapisannya dari kulit bumi, maka apabila ia diterajang lalu berganti rupa dikarenkan oleh sungai-sungai yang meruntuhkan pinggiran-pinggirannya. Akibat proses seperti ini, maka terjadilah apa yang disebut sebagai lembah-lembah.”

Bidang Geologi, Kimia Dan Kosmologi

Sumbangan Ibnu Sina dalam bidang geologi, kimia serta kosmologi memang tidak dapat di sangsikan lagi. Menurut A.M.A shushtery, karangan Ibnu Sina mengenai ilmu pertambangan (mineral) menjadi sumber geologi di Eropah. Dalam bidang kimia, ia juga meninggalkan penemuan-penemuan yang bermanafaat. Menurut Reuben Levy, Ibnu Sina telah menerangkan bahawa benda-benda logam sebenarnya berbeza antara satu dengan yang lain. Setiap logam terdiri dari berbagai jenis. Penerangan tersebut telah memperkembangkan ilmu kimia yang telah dirintis sebelumnya oleh Jabbir Ibnu Hayyan, Bapa Kimia Muslim. Sebahagian daripada karyanya yang dapat dicatat disini adalah daripada:

  1. Bidang logika “Isaguji”, “The Isagoge”, ilmu logika Isagoge.
  2. Fi Aqsam al-Ulum al-Aqliyah (On the Divisions of the Rational Sciences) tentang pembahagian ilmu-ilmu rasional.
  3. Bidang metafizika , “Ilahiyyat” (Ilmu ketuhanan)
  4. Bidang psikologi , “Kitab an-Nayat” (Book of Deliverence) buku tentang kebahagiaan jiwa.
  5. Fiad-Din yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Latin menjadi “Liber de Mineralibus” yakni tentang pemilikan (mimeral).
  6. Bidang sastera arab “Risalah fi Asab Huduts al-Huruf” ,risalah tentang sebab-sebab terjadinya huruf.
  7. Bidang syair dan prosa “Al-Qasidah al- Aniyyah” syair-syair tentang jiwa manusia.
  8. Cerita-cerita roman fiktif , “Risalah ath-Thayr” cerita seekor burung.
  9. Bidang politik “Risalah as-Siyasah” (Book on Politics) – Buku tentang politik.

Sumbangan Ibnu Sina


Ibnu Sina telah memperkembangkan ilmu psikologi dalam perubatan dan membuat beberapa perjumpaan dalam ilmu yang dikenali hari ini sebagai ilmu perubatan psikosomatics “psychosomatic medicine”. Beliau memperkembangkan ilmu diagnosis melalui denyutan jantung (pulse diagnosis) untuk mengenal pasti dalam masa beberapa detik sahaja ketidak - seimbangan humor yang berkenaan. Diagnosis melalui denyutan jantung ini masih dipratikkan oleh para hakim (doktor-doktor muslim) di Pakistan, Afghanistan dan Parsi yang menggunakan ilmu perubatan Yunani. Seorang doktor tabii dari Amerika (1981) melapurkan bahawa para hakim di Afghanistan, China, India dan Parsi sanggat berkebolehan dalam denyutan jantung di tempat yang dirasai tetapi mutunya yang pelbagai. Ini merangkumi:
  1. Kuat atau denyutan yang lemah.
  2. Masa antara denyutan.
  3. Kandungannya lembap di paras kulit dekat denyutan itu dan lain-lain lagi.

Dari ukuran-ukuran denyutan jantung seseorang hakim mungkin mengetahui dengan tepat penyakit yang dihinggapi di dalam tubuh si pesakit.


Ibnu Sina menyedari kepentingan emosi dalam pemulihan. Apabila pesakit mempunyai sakit jiwa disebabkan oleh pemisahan daripada kekasihnya, beliau boleh mendapati nama dan alamat kekasihnya itu melalui cara berikut:

Caranya adalah untuk menyebut banyak nama dan mengulanginya dan semasa itu jarinya diletakkan atas denyutan (pulse) apabila denyutan itu terjadi tidak teratur atau hampir-hampir berhenti, seseorang itu hendaklah mengulang proses tersebut. Dengan cara yang sedemikan, nama jalan, rumah dan keluarga disebutkan. Selepas itu , kata Ibnu Sina, “Jika anda tidak dapat mengubat penyakitnya maka temukanlah si pesakit dengan kekasihnya, menurut peraturan syariah maka buatlah.” (Terjemahan).

Ibnu Sina adalah doktor perubatan yang pertama mencatatkan bahawa penyakit paru-paru (plumonary tuberculosis) adalah suatu penyakit yang boleh menjangkit (contagious) dan dia menceritakan dengan tepat tanda-tanda penyakit kencing manis dan masalah yang timbul darinya. Beliau sangat berminat dalam bidang mengenai kesan akal (mind) atas jasad dan telah banyak menulis berkenaan gangguan psikologi.

Beliau telah menghasilkan 250 buah karya dan masih kekal hingga ke hari ini dan termasuklah 116 buah karyanya dalam bidang “Ilmu Perubatan. Banyak karyanya ditulis dalam bahasa Arab dan juga beberapa dalam bahasa Parsi. “Qanun Fitt Tibb” adalah karyanya yang termasyur , paling selalu dicetak di Eropah pada zaman “Renaissance”. Karya Qanun itu telah mempunyai pengaruh yang asas dalam ilmu perubatan di Eropah pada zaman Renaissance dan telah menjadi buku rujukan yang utama di universiti-universiti Eropah hingga ke abad 17M.

Penutup

Ibnu Sina meniggal dunia di Hamdan, dalam usia 58 tahun pada bulan Ramadhan 428H/1037M. Ia dimakamkan di sana. Dalam rangka memperingati 1000 tanun hari kelahirannya (Fair Millenium) di Tehran pada tahun 1955M ia telah dinobatkan sebagai “Father of Doctor” untuk selamanya-selamanya dan di sana (Tehran) telah dibangunkan sebuah monemun sejarah untuk itu. Makam beliau di Hamdan telah di kelilingi oleh makam-makam doktor islam yang lain. Hal ini menyebabkan ahli-ahli ilmu yang terkemudian merasa megah kalau dimakamkan di tanah perkuburan di mana “zeninth” itu dimakamkan.

RUJUKAN
  1. Baharudin Yatim & Sulaiman Nordin. 1997. Sains Menurut Perspektif Islam: Pusat pengajian umum UKM, Bangi.
  2. Baharudin Yatim & Sulaiman Nordin. 1997. Islam Al-Quran dan Ideologi Masa Kini: Pusat Pengajian Umum UKM, Bangi
  3. H. Zainal Abidin Ahmad. 1974. Ibnu Sina. Bulan Bintang Jakarta.

3 ulasan:

  1. haikalkuhaikal@yahoo.com11 April 2009 1:03 PTG

    Avicenna Nama Aselinya Bukan Ibnu Sinna, Bukan Arab

    Zoroaster adalah agama tertua dan termaju budayanya diwilayah Persia sejak 628 BC hingga masuknya Islam pada abad ke 8 AC.

    Avicenna adalah seorang dokter yang beragama Zoroaster yang hidup sejak 980-1037AC. Sejak masuknya Islam diabad ke 8, terjadi pembantaian besar2an oleh penguasa baru Islam terhadap penganut agama Zoroaster. Banyak penganut Zoroaster yang berhasil sembunyi dan menyelamatkan dirinya termasuk orang tua Avicenna. Namun mereka semua secara sembunyi2 tetap mempertahankan kepercayaan Zoroaster hingga sekarang ini. Namun secara formal, tak ada satu pun yang berani mengaku beragama Zoroaster, apalagi melakukan ibadahnya di muka umum.

    Tidak berbeda halnya dengan keluarga Avicenna yang merupakan penganut setia Zoroaster ini. Pecahnya perang dan perebutan pengaruh antara Islam Sunny dan Islam Syiah berhasil menyelamatkan sebagian besar penganut zoroaster.

    Penguasa Islam dinasti Samanids, raja Nuh ibn Mansur adalah pencinta seni dan mengagumi, juga melestarikan berbagai peninggalan penganut Zoroaster dibidang seni, buku2 ilmu pengetahuan, raja ibn Mansur ini membangun kembali kebesaran Parsi dizaman Zoroaster dulu, namun menggabungkannya dengan nilai2 Islam yang dianut sang raja, dan juga hasil karya gedung2 indah dilestarikan dengan sangat baiknya. Aliran agama Islam Shiah inilah sebenarnya yang merupakan aliran Islam yang paling berhasil maju karena melindungi semua peninggalan Zoroaster yang kemudian diakuinya sebagai hasil karya Islam. Dalam Islam Syiah ini, seni lukis berkembang pesat, jadi kalo kebanyakan umat Islam di Indonesia dan didunia mengharamkan seni lukis dan melarang gambar Muhammad dilukis, sangat berbeda dengan Islam di Iran. Peninggalan raja Nuh ibn Mansur mengabadikan banyak sekali lukisan2 tentang kehidupan nabi Muhammad yang diharamkan oleh penguasa Sunni.

    Reputasi Avicenna sebagai seorang dokter membuat dia sangat dibutuhkan oleh raja. Hubungan raja dengan Avicenna sangat dekat, dalam kesempatan inilah Avicenna bisa menyaksikan demikian banyaknya koleksi2 raja di Istananya, buku2 agama Islam dan berbagai seni lukis dan seni pahat peninggalan masa lalu dilestarikan sang raja. Lukisan2 diwebsite di bawah ini merupakan bukti betapa bebasnya umat Islam di timur tengah termasuk Afghanistant, Iran, dan irak sekarang dalam menggambar nabi Muhammad terkait kehidupan Muhammad dalam pemahaman umatnya. Lukisan gambar2 seperti ini diharamkan atau dilarang dikalangan Islam Sunni di Arab Saudia.

    http://mrzine.monthlyreview.org/aam230206.html

    Avicenna mendapat kebebasan yang luas untuk berkenalan erat dengan seluruh keluarga kerajaan karena tugasnya mengobati penyakit yang diderita keluarga kerajaan.

    Namun segalanya tidak kekal mendadak dinasti Samanids ini ditaklukan oleh pasukan Islam Turki yang Sunni, dan kembali terjadi pembantaian2 berdarah yang memaksa Avicenna mengungsi ke berbagai tempat diluar kerajaan.

    Penguasa Islam yang baru belakangan menyadari adanya dokter yang pandai yang dalam pengungsian ini kemudian mengundangnya untuk bergabung dengan kerajaan yang baru.

    Entah karena kedekatan dengan raja yang digulingkan, Avicenna menolak proteksi raja Sunni yang baru ini. Demikianlah satu raja digulingkan raja lainnya Avicenna berbagai masa kekuasan raja2 yang berbeda. Ada kalanya dia kenal raja yang baru naik, sewaktu dia diundang untuk berkunjung, masih dalam perjalanan dia mendapatkan kabar raja yang mengundangnya sudah digulingkan dan mati dijagal oleh raja yang baru. Demikianlah, Avicenna sangat sedih menemukan kawannya yang menjadi raja mati digulingkan raja yang baru. Namun selama sisa hidupnya, Avicenna selalu menghindarkan diri dari kekuasan raja2, dan hanya mengabdikan dirinya menolong masyarakat melalui pengetahuannya dalam obat2an.

    Avicenna sendiri tidak pernah mengakui dirinya Islam, meskipun banyak umat Islam dizaman sekarang mengklaim dirinya Islam. Namun satu hal yang tidak bisa dilepaskan olehnya, dia sangat rapat hubungannya dengan raja Syiah yang baik budi, dan raja2 Sunni sangat kejam menjagal semua rakyat yang berbeda agamanya, hanya raja Shiah sajalah yang masih memiliki toleransi terhadap perbedaan agama. Demikianlah raja shiah pertama yang berkuasa masih memungkinkan para penganut
    Zoroaster bertahan tinggal di negara Persia meskipun beribadah agamanya secara sembunyi2. Namun raja2 yang silih berganti dalam waktu singkat menyebabkan umat Zoroaster sulit untuk bertahan dan akhirnya mereka mengungsi ke India.

    Demikianlah, sangat tidak etis kalo pengabdian Avicenna dijadikan bahan promosi dakwah penyebaran agama Islam oleh umumnya umat Sunni, karena Avicenna sama sekali tidak pernah mengabdi, apalagi beriman kepada penguasa Islam sunni.

    Apa yang dialami oleh Avicenna, tidak berbeda nasibnya dengan apa yang dialami oleh Al-Khawarizmi, keduanya berasal atau lahir dari wilayah yang sama yang sekarang merupakan bagian dari Uzbekhistan.

    Keluarga Avicenna murni penganut Zoroaster, dan hal ini bisa dibuktikan bahwa namanya Avicenna berasal dari nama kitab suci agama Zoroaster "Avesta". Namun situasi perang dan penjagalan oleh penakluk2 Islam, memaksa Avicenna untuk mengabdi kepada raja2 Islam.

    Sekali lagi, tulisan ini saya persembahkan untuk membuktikan kepada umat Islam bagaimana cara2 kotor yang dilakukan para ulama mereka untuk memanfaatkan kebesaran pengabdian Avicenna dalam mempropagandakan dakwah2 agama Islam dengan cara2 kotor, bohong dan memuakkan. Dan di bawah ini saya kutibkan website yang menyangkut sejarah Persia dan Zoroaster.

    Ny. Muslim binti Muskitawati.

    http://www.iranian.com/History/2002/November/Avicenna/
    Avicenna (CB 980-1037)
    Farid Parsa: "Did you know that the father of aromatherapy was Avicenna (CB 980-1037) the Arab physician?" I replied, "I know Avicenna, fairly well. He wasn't an Arab, but rather an ethnic Persian and he wasn't just the father of aromatherapy."

    Avicenna did not profess his faith in any particular religion.

    http://sangha.net/messengers/zoroaster.htm

    Under Muslim rule the bulk of the population was persuaded or forced to embrace Islam, but Zoroastrianism was tolerated to a certain extent and succeeded in holding its own fairly well for about three centuries.

    Between the 8th and 10th centuries religious persecution and forced conversion to Islam led some of the remaining Zoroastrians to leave Iran and settle in India, most of them eventually in the region of Bombay.

    By the 19th century these Zoroastrians, called Parsees, were distinguished for their wealth, education, and beneficence. In the 19th century the Parsees renewed contact with the only remaining Zoroastrians in Iran, the Gabars.

    These two groups and their emigrants to other countries are today the only surviving practitioners of the religion of Zoroaster.

    Zoroastrian worship is most distinctively characterized by tendance of the temple fire.

    BalasPadam
  2. Salam,

    Siapa pulak si Ny. Muslim binti Muskitawati ni? Apa agamanya? Quote "para ulama mereka untuk memanfaatkan kebesaran pengabdian Avicenna dalam mempropagandakan dakwah2 agama Islam dengan cara2 kotor, bohong, dan memuakkan" agak kasar dan berbau provokasi. Begitu tegar mengutuk ulama Islam? Apa kurangnya dengan dia sendiri, dengan mengutuk orang lain pula?

    Bagaimanakah ciri-ciri ulama? Bukan calang-calang orang yang boleh kita panggil ulama. Mereka banyak ilmu, bukan macam kita yang Islam baka tahap iman sekadar biasa-biasa saja, silap haribulan baca Al-Fatihah pun tak betul tajwid lagi.

    Bodoh sangatkah ulama Islam berbohong? Takkan mereka tak tahu salah satu ciri-ciri munafik adalah berbohong?

    Sabda Rasulullah SAW yang maksudnya, "Ada empat perkara, sesiapa yang melakukannya maka ia adalah seorang munafik tulen. Sesiapa yang melakukan satu daripada empat perkara itu, maka ia mempunyai salah satu daripada sifat munafik, hingga dia meninggalkannya. (Empat sifat itu ialah) apabila dipercayai ia khianat, apabila bercakap ia berdusta (bohong), apabila berjanji ia mungkir dan apabila bertengkar ia mengenepikan kebenaran. (Menegakkan benang basah )." (HR Ahmad)

    Apakah kesudahan mereka yang berbohong? Di manakah tempat orang-orang munafik di akhirat kelak? Mustahil ulama zaman dahulu tidak tahu orang munafik, tempatnya di neraka paling bawah, lebih bawah dari tempat orang-orang kafir. Adakah goyah sangat iman para ulama hingga semudah itu mereka menggadaikan iman semata-mata untuk memahsyurkan nama dengan berbohong?

    Maaf, saya bukan mengata saudara, tapi gunakanlah akal. Saya tidak nafikan, artikel yg dipetik dari Papisma.org juga mungkin ada kekhilafannya.

    Untuk menilai kesahihan berita yang disebarkan, al-Quran sudah meletakkan garis panduan. Antaranya firman Allah SWT yang bermaksud: "Wahai orang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidiklah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menampakkan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan." (Surah al-Hujurat, ayat 6)

    Orang-orang Nasrani dan Yahudi memang bermusuhan dengan Islam sejak dulu lagi. Ada kemungkinan artikel yg saudara forward salah satu dakyah mereka. Mereka tidak akan berpuas hati selagi kita tidak mengikut cara mereka.

    Sifat-sifat Terkutuk Yahudi

    Daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya, “Jika ada sepuluh orang Yahudi beriman dengan ku, tidak akan tinggal di atas bumi seorang Yahudi pun melainkan ia memeluk Islam.” (Hadis Riwayat al-Bukhari dan Ibnu ad-Dhirris)

    Orang-orang Yahudi adalah terkenal dengan sifat sombong, angkuh dan keras hati. Mereka tidak akan ‘pernah’ redha dengan umat Islam sebagaimana firman Allah SWT yang maksudnya, “Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka (yang telah terpesong itu).” (Surah al-Baqarah, ayat 120)

    Ahli agama mereka selalu menyembunyikan kebenaran seperti yang disebut dalam al-Quran maksudnya, “Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami berikan al-Kitab mengetahui serta mengenalinya (Nabi Muhammad dan kebenarannya) sebagaimana mereka mengenali anak-anak mereka sendiri. “Dan sesungguhnya sebahagian daripada mereka berusaha menyembunyikan kebenaran itu, sedangkan mereka mengetahui (salahnya perbuatan tersebut).” (Surah al Baqarah, ayat 146)

    Dengan perkataan lain, mereka menyembunyikan sifat-sifat nabi SAW yang ada dalam kitab mereka daripada pengetahuan manusia padahal mereka mengetahui akan hakikatnya. Begitu juga mereka telah menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal. Di kalangan orang Yahudi ini ada yang pernah menyihir Nabi SAW bernama Lubaid bin al- A'som dari Bani Zuraiq.

    Seorang wanita Yahudi juga pernah mengkhianati Nabi SAW dengan menghidangkan daging kambing beracun. Hingga membunuh sekalipun bukanlah perkara asing dalam sejarah umat Yahudi. Sejak dahulu lagi bangsa Yahudi tidak pernah mengenal mangsa sama ada bayi, kanak-kanak, remaja, lelaki, wanita walhal Nabi dan Rasul. Mereka akan membunuh siapa sahaja tanpa perasaan belas kasihan dan simpati. Contohnya Nabi Zakaria dan Nabi Yahya telah dibunuh oleh mereka dan mereka juga menyangka bahawa mereka telah berjaya membunuh Nabi Isa. Tetapi sebenarnya tidak. Betapa sungguh zalim dan keji sifat Bani Israel ini.

    Allah SWT telah berfirman yang bermaksud, “Orang-orang kafir Yahudi dari Bani Israel telah dilaknat (di dalam kitab Zabur dan Injil) melalui lidah Nabi Daud dan Nabi Isa ibni Maryam. Yang demikian itu disebabkan mereka ‘menderhaka’ dan ‘selalu menceroboh.’” (Surah al-Maidah, ayat 78)

    Alangkan kitab mereka sendiri tidak mereka hargai. Ada Old and New Testament... Dipinda-pinda, diubah-suai dan ditulis semua mengikut citarasa mereka, inikan pula fakta sejarah.

    Renung-renungkan.

    BalasPadam
  3. Sambungan http://bawangorengnet.blogspot.com/2009/04/penyelewengan-kalimah-allah.html

    Firman Allah [02:75] yang bermaksud, "(Sesudah kamu - wahai Muhammad dan pengikut-pengikutmu - mengetahui tentang kerasnya hati orang-orang Yahudi itu) maka bolehkah kamu menaruh harapan bahawa mereka akan beriman kepada seruan Islam yang kamu sampaikan itu, padahal sesungguhnya telah ada satu puak dari mereka yang mendengar Kalam Allah (Taurat), kemudian mereka mengubah dan memutarkan maksudnya sesudah mereka memahaminya, sedang mereka mengetahui (bahawa perbuatan itu salah)?" (Surah al-Baqarah, ayat 75)

    Huraian

    Golongan yang dimaksudkan di dalam ayat ini ialah golongan ahli agama Yahudi yang amat arif dengan kitab-kitab suci mereka iaitu golongan yang mendengar kalam Allah yang diturunkan kepada Nabi Musa a.s. di dalam kitab Taurat tetapi kemudiannya mereka mengubah maksud dan membuat penafsiran yang menyeleweng daripada ruang lingkupnya.

    Mereka melakukan pemesongan ini bukan kerana tidak mengetahui maksudnya yang sebenar tetapi mereka benar-benar tahu tentang pemesongan itu dan sengaja melakukannya. Mereka melakukan perbuatan ini semata-mata kerana dorongan hawa nafsu dan kepentingan peribadi mereka sendiri.

    Golongan yang seumpama inilah sudah pasti menyeleweng lebih jauh lagi daripada kebenaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW kerana mereka mempunyai hati yang tidak bertanggung jawab dan berpegang teguh dengan kepalsuan yang mereka sendiri mengetahui kepalsuannya.

    Sesungguhnya tiada harapan lagi bagi golongan seperti ini akan beriman kerana orang yang beriman itu bersifat mudah, senang dan lembut dan hatinya sentiasa terbuka kepada cahaya iman.

    Tabiat orang yang beriman bersifat lurus, malu dan segan melakukan pemesongan dan penyelewengan sedangkan golongan tersebut lebih berkesanggupan menentang dakwah Islam dan mengadakan fitnah ke atasnya.

    Kesimpulan

    Orang-orang yang beriman hendaklah berhati-hati apabila berdepan dengan golongan Yahudi atau segolongan orang-orang yang mendengar Kalam Allah lalu membenarkan dan beriman kepada ayat-ayat Allah.

    Golongan seperti ini tetap ada sebagaimana segolongan manusia yang mendengar Kalam Allah dalam Taurat dan mereka pasti akan membenarkan kebenarannya tetapi tetap menyelewengkannya hanya kerana hawa nafsu dan kepentingan diri sendiri.

    BalasPadam

Kongsikan komen anda di sini...

Related Posts with Thumbnails